33

Analisis Taktikal Piala Eropah 2016: Itali v Sepanyol (2-0)

Pelan Conte meneutralkan Busquet dan transisi lancar Itali

Sergio Busquet telah menjadi antara pemain yang paling banyak melakukan hantaran untuk Sepanyol setakat ini. Namun dalam perlawanan ini beliau sangat terhad.

Permulaan

Itali memulakan perlawanan dengan 3-5-2 yang berkembang kepada 3-3-4 apabila mereka melakukan transisi serangan.

Conte jelas sekali mengejutkan ramai dengan menurunkan 6 pemain yang sudah ada kad kuning dalam kesebelasan utama. Beliau juga melakukan 8 pertukaran dalam perlawanan ini.

Ia adalah mesej bahawa, pasukan ini tidak ada bintang penting kerana semua adalah sama. Mentaliti juara ?

Sepanyol pula dengan taktikal signifikan 4-3-3 mereka yang akan cuba membentuk 3-4-3 ketika serangan. Iniesta adalah kunci penting untuk membuka blok pertahanan Itali.

Separuh masa pertama

Itali pressuring ke atas Busquet

Salah satu perkara yang dilakukan mereka sepanjang perlawanan ini adalah mengarahkan 2 penyerang mereka, Eder dan Pelle akan menekan Busquet setiap kali Sepanyol mahu memulakan build up.
33

5

Paling ketara adalah ketika Sepanyol melakukan sepakan gol. Sepanyol akan tertutup opsyen untuk mendapatkan Busquet. Kesannya, Sepanyol dipaksa melakukan long goal kick.

Kontranya pula, pemain pemain Sepanyol selain Morata sangat lemah untuk pertarungan udara. Pada ketika ini, mereka akan kehilangan bola kepada Italy dan dicounter attack.

Ini adalah 2 perbezaan kontribusi Busquet. Sebelah kiri adalah sumbangan hantaran ketika menentang Turki dan kanan adalah menentang Itali.

collage

Ini pula adalah heatmap untuk Pelle dan Eder dalam perlawanan ini. Anda tahu kan itu kawasan siapa? ya, itu kawasan Busquet.

pelle

Maknanya, Itali telah menutup salah satu sumber penting dalam pasukan Sepanyol. Perkara yang pernah dilakukan Diego Simeone di Atletico ketika menewaskan Barcelona.

Dapatlah dirumuskan pasukan Sepanyol hampir totally contained oleh  dalam perlawanan ini.

Taktikal quick transition Itali

Salah satu taktikal yang menarik digunakan Conte dalam Euro kali ini adalah sistem transisi yang cepat. Ia dilakukan dengan lancar. Kenapa ?

Kami mendapati, cara Itali bergerak dalam unit dan mereka bermain seperti yang dikehendaki di pusat latihan.

Pemain mereka tidak perlu melakukan dribbling melepasi 2 atau 3 pemain, apabila terkepung, mereka akan mendapat bantuan (support) dari rakan rakan mereka.

Mereka kerap bertahan dengan chain of 5 dalam keadaan 5-3-2, namun bila melakukan counter attack mereka akan membentuk 3-4-3 atau 3-3-4 dengan lancar.

italy

4

Gol Pertama Itali

Tak siapa akan menyangka Chiellini akan menjadi penjaring gol pertama dalam perlawanan ini. Pertamanya ia berlaku kerana silly foul oleh Ramos.

Lihat pulak bagaimana De Gea dan Sepanyol menguruskan benteng pertahanan mereka. De Gea dilihat berpuas hati dengan organisasi benteng yang agak kecil dengan ruang di kanan beliau dibuka.

Ia mungkin kerana De Gea yakin dapat berhadapan dengan sepakan percuma ke arah itu. Seterusnya, kami merasakan pemain Sepanyol tidak kisah pemain Itali berada di dalam benteng mereka.

3333

Dalam situasi ini, biasanya pengambil sepakan akan ‘menembak’ titik yang ada rakan mereka dan rakan mereka akan membuka ruang.

44

De Gea gagal mengeluarkan bola dengan baik dan beliau sendiri hampir memberikan penalti dan kad merah jika pengadil tidak memberikan Itali advantage untuk gol itu.

res

Perubahan Sepanyol pada separuh masa kedua

Sepanyol bertukar kepada 4-4-2 diamond pada separuh masa kedua. Ia adalah pelan untuk memenangi center circle. 

Namun persoalannya adalah di manakah posisi Morata. Beliau dilihat banyak berada di kawasan yang terlalu wide di sebelah kiri. Akhirnya Del Bosque mengeluarkan beliau.

Ianya seperti satu pembaziran teknikal. Del Bosque mungkin bolh menukarkan terus Morata dengan Aduriz. Ini kerana Morata cuma melakukan 28 sentuhan sepanjang perlawanan.

Ia jumlah yang menunjukkan Morata disjointed daripada organisasi pasukan.

morata

Del Bosque lambat bertindak

Del Bosque terlalu lama untuk mencari plan mengatasi 3-5-2 Itali pada separuh masa kedua. Sehinggalah minit ke-70 barulah Sepanyol kelihatan lebih baik dengan sistem back 3 dalam 3-4-3 dengan kemasukan Lucas Vazquez.

Ini yang sepatutnya dilakukan Sepanyol lebih awal iaitu pertukaran formasi kepada satu sistem yang lebih dominan di tengah dan juga di wide attacking line. Perubahan ini meningkatkan penguasaan bola mereka dari 68% – 70%.

Pada awal perlawanan Itali agak dominan dan mengekalkan penguasaan dengan nisbah sekitar 45:55 peratus pada separuh masa pertama.

The Italian Trap

Masalah utama Sepanyol adalah kegagalan untuk mengatasi Italian Defensive Trap. Itali bermain cattenaccio football dengan unit pertahanan yang ramai dalam disiplin yang tinggi.

Pada masa yang sama 3 aksi menyelamat Buffon juga antara yang menjadi sebab kenapa Sepanyol terus buntu.

Ini adalah penjelasan tentang Italian trap yang dilakukan Itali ketika menentang Belgium

22222

Ini pula cara mereka memerangkap wide player Belgium dalam perlawanan pertama.

13435368_677196785765474_1405711533080901639_n

13465951_677196879098798_1084528446009422180_n

Sekarang kita lihat bagaimana mereka mengaktifkan perangkap ini ketika menentang Sepanyol. Pelan ini yang menyukarkan Sepanyol.

Setakat ini, masih belum ada pasukan yang efektif mengatasi taktikal Conte ini walaupun Sepanyol telah berusaha memecahkan blok melalui pelbagai arah.

trrap4

Ini adalah pelan perangkap yang dengan jumlah pemain yang lebih ramai.

trap2

Sistem wingplay dan box to box Itali

Dalam perlawanan ini, 2 wingback Itali, Florenzi dan De Sciglio diberikan ruang yang sangat bebas. Ia mungkin kerana berlaku kesukaran untuk Sepanyol mengekang mereka.

Ini kerana, kedudukan mereka yang berada di celah celah fullback dan side midfielder Sepanyol. Maka tugasan untuk mengawal 2 pemain ini menjadi sukar. Kesannya, Sepanyol banyak diserang dalam keadaan ruang besar.

Itali juga memiliki box to box play yang efisien. Ia membuatkan Sepanyol sukar untuk bersaing secara taktikal dan teknikal.

Gerakan box to box oleh hampir kesemua midfielder Itali telah memberikan Sepanyol masalah untuk bersaing dengan tenaga yang banyak.

Kerapuhan pertahanan Sepanyol.

Tidak dinafikan mereka dipaksa bekerja keras. Namun dalam berberapa situasi, back 4 Sepanyol kelihatan naif berdepan asakan Itali sama ada dari sayap mahupun dari tengah.

Gol kedua Itali adalah kerana kegagalan zonal marking mereka. Itali hampir mendapat lebih banyak gol jika tidak kerana ketangkasan De Gea.

Secara defensifnya, Sepanyol tidak terlalu bermain sebagai unit seperti Itali. Mereka cuma berjaya menang 3 daripada 9 aerial duels.

Verdict

Ia adalah satu pertarungan taktikal yang dimenangi Conte secara total. Beliau menjadikan Itali seperti Sepanyol berberapa tahun yang lalu dalam perlawanan ini.

Itali lebih baik dari segi taktikal, teknikal, dengan bola dan tanpa bola, semuanya nampak berpandukan program taktikal mereka.

Del Bosque terlalu lambat membuat perubahan taktikal kerana berharap pelan asal akan membuahkan hasil.

Aksi cemerlang Buffon juga harus diberikan pujian ketika back 3 Itali pada satu fasa melakukan berberapa siri weak marking.

Pemain seperti Iniesta dan Silva berjaya menunjukkan aksi yang cemerlang dengan berberapa kali mereka berjaya ‘unlock’ defensive block Itali tetapi produk akhir Sepanyol kali ini agak lemah dengan cuma 5 sahaja cubaan tepat.

Conte setakat ini telah menjadikan pemain ‘biasa’ menjadi luar biasa.

Tahniah Itali !

Man Of The Match

Mattia De Sciglio

_90132742_descig_getty

Statistik

stass

The post Analisis Taktikal Piala Eropah 2016: Itali v Sepanyol (2-0) appeared first on Semuanya BOLA.

Semuanya BOLA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *